Featured Content

JOM JADI BIJAK HARI INI!



CURRENT CONTENT

Tazkirah Penghayatan Solat 1

Oleh:
Ustazah Shahidah (Guru Sek. Men. Islam Hidayah)

Assalamualaikum WRT WBT

Solat dalam Kehidupan

SOLAT adalah tiang, tunjang, rukun dan lambang Islam yang kekal abadi, umpama kepala kepada tubuh manusia. Solat jugak penyeri hidup, penenang jiwa, penghibur hati, penghubung antara hamba dan Tuhan, pelantar untuk roh kekasih naik ke tingkat tertinggi menikmati belaian Ilahi dan bergembira di taman suci.

Sembahyang menggabungkan kebahagiaan dua alam, alam ghaib dan alam nyata.

Solat seolah cahaya yang bersinar di dalam jiwa yang menghayatinya. Solat akan terasa indah bagi sesiapa yang menikmatinya.

Cara terbaik untuk membersihkan jiwa manusia adalah dengan solat-solat yang khusyuk. Solat yang menggilap hati, Solat yang membuang segala noda dosa dan membersihkan segala kotoran hati. Solat yang mengurniakan cahaya Iman melegakan dada dengan kedinginan taqwa.

Majoriti dari umat Islam menunaikan solat secara teknikal yang diwarisi dari org tua. Mereka membaca sesuatu, melakukan pergerakan tertentu dan merasa yakin telah menunaikan kewajipan walaupun tanpa mengetahui rahsia dan merasai kesannya.

Sebenarnya segala bacaan dan perbuatan dalam sembahyang hanyalah ibarat jasad, rohnya adalah kefahaman, tunjangnya adalah khusyuk dan tiangnya ialah kesan.

Oleh itu, kita dapat lihat kenapa kebykkan manusia tidak memperolehi apa-apa manfaat daripada sembahyang mereka. Walaupun solat, namun mereka masih tidak berhenti melakukan jenayah. Sedangkan solat yang betul pasti membersihkan jiwa dan hati serta mampu menghalang pelakunya dari dosa dan perkara yang diharamkan.

Oleh itu, perlulah kita memberi perhatian yang utama dalam menghadirkan hati ketika solat dan menjaga kekhusyukkan ketika beribadat. Agar kita dapat merasai nilai ketaatan, menuruti cahaya Allah yang akan terpancar pada diri kita dan merasai agungnya mengenali Allah.

"Orang yang sembahyang pada waktunya, dia menjaga wudu'nya serta melakukan dengan sempurna dalam ruku', sujud dan khusyuknya, sembahyang ini akan naik ke langkit dalam bentuk cahaya putih, yang terang menderang dan ia akan berkata: 'Semoga Allah memeliharamu sepertimana engkau memeliharaku'. 

Orang yang sembahyang diluar waktunya dan tidak menjaga wudu'nya serta tidak melakukan dengan sempurna dalam ruku', sujud dan khusyuknya, sembahyang itu akan naik dalam bentuk cahaya yang hitam pekat dan berkata: 'Semoga Allah mengabaikanmu sebagaimana engkau mengabaikanku.' Apabila ia berada ditempat yang dikehendaki Allah, sembahyang itu akan dilipat seperti baju kusam lalu ia digunakan utk memukul pelakunya."
(Hadith Anas diriwayatkan oleh al-Tabarani)

"Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Allah) dengan bersabar dan dengan mengerjakan sembahyang.." (Al-Baqarah: 153)


Remaja tanam bayi

ARKIB : 18/05/2010

Oleh Rizanizam Abdul Hamid

pengarang@utusan.com.my

MELAKA 17 Mei – Bagaikan bermusim, gejala buang bayi kini seperti tiada penghujungnya. Ada yang dihanyutkan ke sungai, dibakar, disumbat ke dalam lubang tandas, dibuang ke longkang dan dicampak ke tempat pembuangan sampah. Semuanya ini menimbulkan persoalan bilakah episod kejam itu akan berakhir. Ketika masyarakat masih diselubungi rasa simpati, seorang lagi bayi lelaki menjadi mangsa kekejaman ibu bapanya. Yang mengejutkan, dia adalah anak kepada pasangan remaja yang baru berusia 15 dan 19 tahun. Mayat bayi itu ditanam berhampiran Sungai Melaka selepas dikatakan meninggal dunia di Taman Melaka Baru, Batu Berendam di sini pada Rabu lalu.

Difahamkan, sebaik sahaja dilahirkan, bayi yang cukup sifat itu masih hidup tetapi dipercayai meninggal dunia sebelum ditanam.Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Melaka, Asisten Komisioner Mohd. Adnan Abdullah berkata, kejadian itu disedari ibu kepada remaja perempuan terbabit selepas pulang dari tempat kerjanya pada Rabu lalu.

“Wanita berusia lingkungan 30-an itu terkejut apabila mendapati anak gadisnya yang baru berusia 15 tahun dalam keadaan berlumuran darah dan terus membawanya ke hospital berhampiran untuk pemeriksaan,” katanya di sini hari ini.

Tambahnya, doktor yang membuat pemeriksaan kemudian mengesahkan remaja perempuan yang masih bersekolah itu baru sahaja melahirkan seorang bayi.

“Terperanjat dengan kata-kata doktor itu, ibunya kemudian membuat laporan polis pada pukul 2.30 petang hari yang sama,” katanya.

Susulan daripada itu, Mohd. Adnan memberitahu, polis menahan teman lelaki pelajar perempuan terbabit yang merupakan penuntut sebuah pusat pengajian tinggi di Terengganu.

Tambahnya, hasil soal siasat terhadap remaja lelaki berusia 19 tahun itu, polis pergi ke lokasi tempat mayat bayi tersebut ditanam pada pukul 4 pagi keesokan harinya.

“Polis kemudian menemui mayat bayi yang ditanam sedalam 0.8 meter di tebing sebatang sungai sebelum membawanya ke Hospital Melaka untuk dibedah siasat.

“Siasatan mendapati bayi lelaki yang cukup sifat itu masih hidup ketika dilahirkan selain terdapat beberapa kesan lebam di bahagian kepala,” katanya.

Berikutan itu, polis menahan pasangan terbabit di bawah Seksyen 318 Kanun Keseksaan kerana menyembunyikan kelahiran. Mereka akan didakwa di Mahkamah Majistret Alor Gajah esok.




Berfirman Allah Taala yang bermaksud :

"Wahai anak Adam, tidak Aku jadikan kamu sia-sia dan terdinding. Aku tidak lupa dan aku sangat mengetahui terhadap hal-halmu. Tidak sekali-kali kamu peroleh darjat di sisi-Ku melainkan dengan sabar atas perkara yang kamu tidak sukai semata-mata kerana menuntut keredhaan-Ku. Bersabar untuk mentaati-Ku itu lebih mudah daripada bersabar melakukan maksiat.

Meninggalkan dosa itu lebih mudah bagimu daripada merasai kepanasan azab neraka. Azab dunia itu lebih ringan bagimu daripada azab akhirat. Wahai anak Adam, setiap kamu itu sesat kecuali mereka yang mendapat petunjuk-Ku. Setiap kamu bersalah melainkan Aku memeliharanya.

Bertaubatlah kepada-Ku, nescaya Aku akan mengasihimu. Janganlah kamu menyembunyikan sebarang rahsia daripada Tuhan yang tidak tersembunyi bagi-Nya sebarang rahsia"


(Petikan Hadis Qudsi, Kitab Imam al-Ghazali:al-Mawa'iz Fil Ahadis al-Qudsiah)