JOM JADI BIJAK HARI INI!



CURRENT CONTENT

Bahana Zina


BAHANA ZINA

Pemeliharaan kehormatan nasab (keturunan ) itu menjadi antara lima objektif penting (Al-Kuliyyatul Khams) bagi agama Islam, maka ia dengan sepenuh ketegasan melarang umatnya daripada melakukan zina. Kenapa? Kerana ZINA adalah perbuatan sangat keji, hina menurut pandangan Allah dan Rasul-NYA manakala mereka yang melakukannya mendapat dosa besar.

Agar terhindar dari zina, Allah SWT sekali lagi menegah hamba-hamba-NYA daripada terjebak kepada ‘mukhadimah’ atau ‘perkara-perkara’ yang menjadi pendahuluan zina. Mukhadimah zina merujuk kepada pergaulan bebas tanpa batasan, berkhayal dan berimaginasi perkara-perkara lucah, membaca bacaan lucah, melihat gambar atau VCD lucah, menonton filem porno, berdua-duaan di tempat sunyi, berdating tanpa mahram, berpegangan tangan, berpelukan dan berciuman. Inilah yang disebutkan mukhadimah zina yang mana akhirnya bakal mencetuskan zina yang hina-dina.


Firman Allah: "Dan janganlah kamu mendekati zina, sesunguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang sangat buruk". (al-Isra: 32).

Kerana jahil dan lemah iman, ramai yang beranggapan pertunangan adalah 'lesen' untuk melakukan adegen-adegen yang ‘ringan’ sebagimana yang dinyatakan di atas tadi. Ampun maaf, banyak kes penzinaan berlaku di dalam fasa pertunangan. Sikap meremehkan yang ‘ringan-ringan’ itu hasilnya membuahkan penyakit-penyakit hati yang baru. Al-Fadhil Ustaz Zaharuddin mencatatkan di dalam artikelnya seperti berikut: Ia berdalilkan firman Allah SWT: Ertinya“Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allah penyakitnya”. (al-Baqarah:10).

BENCANA AKIBAT ZINA

Maka sesiapa yang membiarkan ikatan pertunangan dan era mudanya dicerami dengan ‘ringan-ringan’ dan zina, ia membenihkan penyakit yang serius dalam hati. Tanpa taubat yang sebenar, Allah SWT akan membiakkan lagi peluang dan ruangnya untuk menjadi orang yang celaka, dan mendapat keluarga yang bakal runtuh, kecoh dan hancur. Keluarga yang berpotensi melahirkan suami yang bermain kayu tiga, isteri bercinta dan zina dengan rakan sekerja, anak yang menjadi penzina muda di sekolah dan lain-lain bencana keluarga yang pastinya diakhiri dengan penceraian dan penderitaan anak-anak. Matinya si ibu dan bapa ini kelak, mungki diiringi dengan celaan atau sorakkan oleh anak-anak peninggalannya. Ohh..sungguh menakutkan.

Andai benar-benar ingin menjadi umat Nabi Muhammad SAW, maka jauhilah zina. Berjanjilah sepenuh hati untuk sedaya upaya menjauhi zina termasuklah segala mukhadimahnya. Rasulullah SAW, ketika mengikat janji setia dalam satu perjanjian bersama sahabat Baginda, sama ada lelaki atau perempuan, meminta supaya kalangan sabahat lelaki dna perempuan, tidak melakukan syirik, penipuan, mencuri dan berzina.

Allah memberi amaran, bahawa balasan-NYA ke atas orang yang berzina tidak lain daripada neraka, yang Allah jadikan untuk menyeksa manusia yang ingkar terhadap larangan-NYA. Di dalam wahyu-Nya yang suci Allah mengingatkan bahawa, mana-mana umat Islam yang melakukan zina, hendaklah dihukum 100 kali dera (sebatan) terhadap pasangan terbabit.

Firman Allah : “Perempuan dan lelaki yang berzina, hendaklah kedua-duanya didera, Masing-masing 100 kali dera (pukulan), janganlah sayan terhadap kedua-duanya dalam menjalankan agama Allah, jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Hendaklah hadir ketika menyeksa kedua-duanya , satu golongan daripada orang Mukmin.” (an-Nur:2).

Pernahkan anda terbaca bagaimana Amirul Mukminim, Syaidina Umar al-Khattab r.a telah menjalankan sendiri hukuman sebat ke atas anak lelakinya yang terjebak dengan zina?. Ya, sememangnya dugaan yang maha besar. Namun, dia akur dan pasrah pada kehendak Allah dari kehendak dirinya sendiri. Begitulah kepatuhan beliau yang tuntas kepada Allah dan Rasul-NYA walaupun melibatkan anak beranaknya sendiri. Dia telah meletakkan hukum Allah di atas segala-galanya. Redha Allah untukmu duhai al-Faruq!.

Thabrani’an Ibni Ababs meriwayatkan, daripada hadis Rasullullah SAW, BAginda bersabda ‘ Jauhilah oleh kamu akan zina kerana kecelakaannya empat macam, iaitu hilang seri pada mukanya, disempitkan rezekinya, kemurkaan Allah kepadanya, dan ia berkekalan dalam neraka”.

Menurut satu riwayat, Rasulullah bersabda: “Takutlah kamu berbuat zina, kerana bagi orang yang mengerjakan perbuatan zina itu, akan diberi enam macam bala oleh Allah. Tiga daripadanya seksa sewaktu berada di dunia, iaitu mengurangkan rezekinya, menghilangkan keberkatan umurnya, sewaktu dicabut nyawanya kelak, tidak ada rahmat dan belas kasihan terhadap dirinya”..


Oleh : Amal Islamy (Anis Oktober 2009).


No Response to "Bahana Zina"