JOM JADI BIJAK HARI INI!



CURRENT CONTENT

Usaha Kehidupan


Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang


Apa khabar semua..diharap dalam keadaan sihat selalu :)..insyaAllah..maklumlah cuaca sekarang tidak menentu, sekejap cerah sekejap hujan..tetapi igt satu perkara..sihat atau sakit itu adalah nikmat Allah kepada kita, dan tanda sayangnya Dia kepada hambanya..terima dengan hati yang terbuka..Alhamdulillah kita masih diberikan peluang untuk meneruskan kehidupan di dunia ini..dan akak juga masih diberikan peluang untuk terus menulis..he3..lama rasanya memdiamkan diri..hari ini terpanggil untuk berkongsi sesuatu dengan adik-adik semua..dalam duk membelek-belek internet waktu rehat pada hari Jumaat nie, akak terjumpa satu cerita yang pada akak cukup simbolik dan terpanggil untuk berkongsi dengan semua..cerita tentang keldai..let go...jom kita hayati cerita keldai nie ^________^.


Suatu hari keldai milik seorang petani jatuh ke dalam sumur. Sementara si petani, sang pemiliknya, memikirkan apa yang harus dilakukannya. Akhirnya, ia memutuskan bahawa haiwan itu sudah tua dan sumur juga perlu ditimbun karena berbahaya. Petani itu berfikir, jadi tidak bergunanya menolong si keldai ini. Ia mengajak tetangganya untuk membantunya. Mereka membawa skop dan mulai menyekop tanah ke dalam sumur. Ketika si keldai menyedari apa yang sedang terjadi, ia meronta-ronta. Tetapi kemudian, ia menjadi diam.







Setelah beberapa sekop tanah dituangkan ke dalam sumur, si petani melihat ke dalam sumur dan tercengang melihatnya.Walaupun punggungnya terus ditimpa oleh bersekop-sekop tanah dan kotoran, si keldai melakukan sesuatu yang menakjubkan. Ia menggoncang-goncangkan badannya agar tanah yang menimpa punggungnya turun ke bawah, lalu menaiki tanah itu. Si petani terus menuangkan tanah kotor ke atas punggung haiwan itu, namun si keldai juga terus mengoncangkan badannya dan kemudian melangkah naik. Si keldai akhirnya bisa meloncat dari sumur dan kemudian melarikan diri.


hurmm...apa sebenarnya simbolik di sebalik cerita keldai nie?..


Ibrah : Kehidupan terus saja menuangkan tanah dan kotoran kepada kita, segala macam tanah dan kotoran. Cara untuk keluar dari “sumur” (kesedihan dan masalah) adalah dengan menguncangkan segala tanah dan kotoran dari diri kita (pikiran dan hati kita) dan melangkah naik dari “sumur” dengan menggunakan hal-hal tersebut sebagai pijakan. Setiap masalah-masalah kita merupakan satu batu pijakan untuk melangkah. Kita dapat keluar dari “sumur” yang terdalam dengan terus berjuang, jangan pernah menyerah. Goncangkanlah hal-hal negatif yang menimpa dan melangkahlah naik. Wallahu alam”

Akhir kata dr akak; jaga diri baik-baik, jaga iman dan jangan nakal2.. peace (^_*)

salam sayang
KakSiti

No Response to "Usaha Kehidupan"