JOM JADI BIJAK HARI INI!



CURRENT CONTENT

Bahana Bertuhankan Nafsu

KEBANYAKAN remaja perempuan bermasalah mengakui mereka lari dari rumah kerana bosan dengan leteran ibu bapa dan inginkan kebebasan maksimum. Paling ramai disebabkan termakan pujuk rayu teman lelaki yang berjanji akan memberikan perlindungan sekiranya mereka tiada tempat tinggal. Tetapi apa yang berlaku adalah sebaliknya.

Terdapat banyak kes remaja yang dirogol teman lelaki kemudian hamil dan melahirkan anak luar nikah. Begitu juga dengan gadis yang melarikan diri ke Lombok, Indonesia gara-gara termakan dengan pujukan teman lelaki. Ikuti pengakuan dua wanita yang kini tinggal di Pusat Bimbingan Remaja Puteri Raudhatus Sakinah yang akhirnya menyesal kerana lari dari rumah. Begitu juga wanita tiga anak yang baru saja pulang ke pangkuan keluarga di Terengganu selepas melarikan diri bersama teman lelaki ke Lombok, Indonesia, seperti diceritakan kepada wartawan Oleh Siti Zarinah Sahib (sitizarinah@hmetro.com.my).


Cerita 1 NORIZA, 16, (bukan nama sebenar) sudah enam bulan memasuki Pusat Bimbingan Remaja Puteri Raudatus Sakinah (RS). Anak kedua daripada lima beradik ini dibawa keluarga ke RS selepas mengandung enam bulan. Selepas mengetahuinya, Noriza tekad mahu menggugurkan kandungan dengan mengambil ubat di klinik. Tetapi rancangan itu tidak berjaya dan dari sehari ke sehari kandungannya semakin membesar.

"Selepas tiga bulan, saya beritahu ibu yang saya mengandung. Ibu hampir pengsan mendengarnya. "Namun dia tidak marah kerana tahu saya seorang yang nakal dan tidak mendengar kata," katanya. Menurut Noriza, kenakalannya bermula ketika di tingkatan dua. Dia pernah lari dari rumah dan tinggal di rumah kawan selama dua hari. Puncanya ibu selalu membebel dan bising apabila Noriza pulang lewat ke rumah.

"Saya tidak tahan mendengar bebelan ibu setiap kali balik lambat. Selepas pulang ke rumah, saya lari lagi kali kedua dan tinggal di rumah kawan yang sama. Kemudian kakak datang memujuk saya supaya pulang ke rumah," katanya. Menurut Noriza, ketika ponteng sekolah dia keluar bersama teman lelaki, melepak di pusat beli-belah, bermain snuker serta merayau sehingga ke malam baru pulang ke rumah. 

Malah, dia pernah melakukan hubungan seks dengan teman lelakinya. Keseronokan yang dikecapinya serta tiada halangan ibu bapa menyebabkan dia tidak pernah teringat untuk kembali ke pangkuan keluarga. Sebab itu dia cuma bertahan tinggal di rumah beberapa minggu saja, kemudian lari semula. "Bukan ibu tidak mencari, tetapi saya matikan talian telefon selepas mendengar suaranya. Akhirnya kakak memujuk saya pulang. Kasihan melihat kakak, akhirnya saya akur untuk kembali ke pangkuan keluarga, " ujarnya.


Selepas tiga bulan, alangkah terkejutnya Noriza kerana mendapati dia mengandung kerana sebelum ini dia amat berjaga-jaga. Tidak sangka selepas kali keempat melakukan hubungan seks, apa yang ditakuti terjadi juga. Sepanjang sembilan bulan Noriza tidak mengalami sebarang alahan, malah masih boleh aktif seperti remaja lain.

Pada November 2009, Noriza selamat melahirkan bayi perempuan. Namun anak itu diserahkan kepada keluarga angkat untuk dijaga. "Memandangkan saya masih bawah umur, ibu berhasrat menghantar saya ke RS dengan harapan saya akan berubah menjadi anak yang baik. "Pada mulanya memang saya menentang. Saya tidak mahu dikongkong dan inginkan kebebasan. Namun ibu tetap berkeras, ini menyebabkan saya akur dengan keputusan ibu," katanya.

Sebulan di RS, Noriza tidak dapat menyesuaikan diri dengan aktiviti yang terlalu padat dan memenatkan. Hidup dirasakan seperti dalam penjara, tidak dapat keluar berfoya-foya dengan kawan. Aktiviti harian semuanya berbentuk keagamaan. Tambah pula sebelum ini dia tidak pernah sembahyang atau membaca al-Quran. "Saya mengambil masa empat bulan menyesuaikan diri. Selepas itu barulah saya muhasabah diri kemudian mengenang kembali apa yang sudah saya lakukan. Apabila mengenangkannya, saya menangis semahu-mahunya. Dulu saya melakukan tindakan bodoh. Kini saya insaf dan ingin kembali ke pangkal jalan.


"Saya menasihati rakan yang ingin lari dari rumah supaya tidak melakukan tindakan bodoh seperti saya kerana akhirnya akan merosakkan diri sendiri. Dengar nasihat ibu bapa kerana apa yang mereka katakan adalah untuk kebaikan diri sendiri," katanya. Bukan ibu tidak mencari, tetapi saya matikan talian telefon selepas mendengar suaranya. Akhirnya kakak memujuk saya pulang. Kasihan melihat kakak, akhirnya saya akur untuk kembali ke pangkuan keluarga"


Cerita 2 MIMI, 23 (bukan nama sebenar) sudah tujuh bulan tinggal di RS. Dia yang dihantar keluarga baru saja melahirkan anak luar nikah Februari tahun lalu. Mimi mengakui dia berubah selepas mengenali rakan sekelas yang baru saja berpindah dari Kuala Lumpur ke Pahang. Melihat penampilan rakan yang ranggi, moden dan sosial, Mimi teringin menjadi sepertinya. "Saya teruja melihat dia berpakaian. Dia juga merokok dan minum arak, kali pertama mencuba saya rasa sangat seronok kerana bebas daripada segalanya. Dunia seperti saya yang punya," kata Mimi yang ketika itu berusia 15 tahun.

Satu demi satu aktiviti mereka lakukan bersama. Daripada tiada teman lelaki, Mimi mulai berkawan dengan mat motor yang ada di kawasan sekitar rumahnya. Tanpa pengetahuan ibu bapa, dia mulai ponteng sekolah dan melepak di pusat beli-belah bersama rakan bermotosikal. Pernah dua hari dia tidak pulang ke rumah dan bermalam di rumah teman lelakinya. "Apabila pulang ke rumah puas saya dimarahi ibu namun saya pekakkan telinga kerana keseronokan mengatasi segala-galanya. Saya tidak kisah asalkan dapat berjumpa dengan teman lelaki. "Kalau ikutkan hati saya mahu tinggal bersama teman lelaki dan tidak mahu ke sekolah," katanya yang melakukan seks kali pertama ketika berusia 15 tahun.


Menurut Mimi, ketika tinggal di rumah teman lelaki setiap hari dia keluar ke pusat beli-belah tanpa arah tujuan. Merokok dan minum arak menjadi perkara biasa. Malah, ketika di tingkatan dua, dia sudah menghisap ganja dan dadah.

"Beritahu apa saja, semuanya saya pernah lakukan. Saya langsung tidak bimbang sekiranya ditangkap atau mengandung. Jika tiada duit membeli rokok dan ganja saya mencuri duit ibu. Semua yang saya lakukan untuk keseronokan semata-mata," katanya.

Selepas tamat belajar Mimi terus mengikut teman lelakinya bekerja di Pulau Pinang. Keluarga tidak membantah kerana sudah faham dengan perangai Mimi. Di sana dia lebih bebas kerana berjauhan dengan keluarga. Malah, empat tahun dia tidak pulang ke kampung.

Dalam pada itu, tanpa Mimi sedari benih teman lelaki membesar dalam rahimnya. Panik dengan apa yang berlaku, teman lelaki menasihati Mimi supaya menggugurkan kandungan namun Mimi menolak kerana takut.


"Pelbagai persoalan bermain di fikiran. Takut, terkejut, marah dan sedih. Selepas dua bulan baru saya berani beritahu ibu. Namun ibu tenang menerima berita itu dan meminta saya kembali ke pangkuan keluarga," kata Mimi. Selepas melahirkan anak perempuan pada Februari lalu, keluarga Mimi terus menghantar Mimi ke RS dengan harapan dia akan berubah. "Mulanya saya tidak mahu dan menentang hasrat ibu. Berkali-kali ibu memujuk, tetapi saya tetap berkeras sehinggalah suatu hari mereka membawa saya bercuti ke Port Dickson.

Selepas bergembira bersama keluarga dalam perjalanan pulang, saya tidak sedar sudah dibawa ke RS," katanya. Menurut Mimi, pada mulanya dia kekok dengan segala peraturan di RS. Jadual terlalu ketat, malah dia juga tidak dibenarkan keluar. Dia pernah berazam untuk melarikan diri, tetapi memandangkan tidak tahu jalan keluar hasrat itu dipendamkan saja. Selepas empat bulan barulah dia boleh menyesuaikan diri.

Jika sebelum ini tidak pernah melakukan solat dan membaca al-Quran, kini solat lima waktu tidak pernah ditinggalkan, begitu juga membaca al-Quran. "Saya semakin tenang selepas solat dan membaca al-Quran. Apabila mengenangkan apa yang sudah saya lakukan saya menangis semahu-mahunya. Terasa diri ini begitu kotor dan kerdil. Setiap hari saya berdoa semoga Tuhan mengampunkan semua dosa yang sudah saya lakukan," katanya.

Mimi menasihati rakan-rakan supaya tidak terus hanyut dengan keseronokan sehingga mengabaikan pelajaran. Selain itu jangan cepat terpengaruh dengan ajakan rakan kepada perkara tidak berfaedah. Paling penting sentiasa mengikut nasihat ibu bapa kerana semuanya untuk kebaikan diri sendiri.

No Response to "Bahana Bertuhankan Nafsu"