JOM JADI BIJAK HARI INI!



CURRENT CONTENT

80 peratus kes babit hamil luar nikah

MENURUT Pengarah Raudatus Sakinah (RS), Rosmawati Zainal, kebanyakan masalah sosial membabitkan remaja berpunca daripada lari dari rumah. Mereka menghadapi masalah dengan keluarga misalnya bosan dengan leteran ibu serta perceraian ibu bapa menyebabkan remaja mencari kebahagiaan di tempat lain.

"Masalahnya mereka merujuk kepada rakan yang mempunyai masalah yang sama. Akhirnya tanpa sedar mereka terikut dengan perangai rakan," katanya. Menurut Rosmawati, hampir 80 peratus kes membabitkan remaja adalah hamil luar nikah. Mereka ini kebanyakannya penuntut sekolah, universiti dan kolej. Paling muda berusia 12 sehingga 25 tahun.

"Namun, jangan terus membuang mereka kerana mereka sendiri tidak meminta untuk ke sini. "Walaupun mereka pernah buat salah dalam kehidupan, itu bukan alasan untuk memandang hina dan jijik. Tanyalah kepada penghuni rumah ini, ada pelbagai cerita yang menyebabkan mereka ke sini."

"Ada yang bergelar bohsia, hamil luar nikah, ketagihan arak dan pelbagai kisah yang kita sendiri tidak mahu dengar. Ada yang mengaku tidak mahu jadi begini, ada juga yang menyesal selepas melakukannya. Jadi walau apa juga yang mereka lakukan, kita seharusnya menerima mereka kembali. Mereka pernah tersasar dan harus diberi bimbingan rohani bagi mengisi kekosongan hati," katanya.

Rosmawati yang berada di RS sejak 2002 memberitahu, rata-rata remaja perempuan Melayu yang masuk dan keluar dari sini kebanyakannya kosong daripada segi rohani. "Tugas kami di RS adalah untuk membekalkan mereka dengan benteng menghadapi cabaran di luar. Cabaran mereka sangat besar terutama berhadapan dengan keluarga dan masyarakat yang belum tentu boleh berubah," katanya. Rosmawati banyak mengendalikan kelas kaunseling selain sesekali turut mengajar asas kemahiran hidup, memasak dan menjahit.

Apa yang pasti, katanya, walaupun tidak pernah terfikir akan terbabit dengan pusat pemulihan akhlak, dia sangat gembira kerana dapat berbakti kepada masyarakat. Menurut Pengerusi RS Selangor, Yusnani Abdul Hamid, tempat itu bukan setakat pusat perlindungan semata-mata, tetapi pusat bimbingan untuk membentuk peribadi remaja menjadi lebih baik. Sebab itu tempoh untuk mereka mendapatkan bimbingan selama 13 bulan.

"Ada keluarga berkata tempoh ini terlalu panjang, namun untuk memperbaiki sikap menjadi lebih baik memerlukan satu tempoh yang lama supaya mereka mendapat didikan daripada segi rohani dan jasmani," katanya. RS melatih remaja untuk lebih berdikari mereka diajar melakukan kerja rumah serta kemahiran lain seperti menjahit, berkebun, melakukan kraftangan dan memasak. Selepas keluar daripada RS, mereka diharapkan dapat melakukan kerja yang lebih berfaedah untuk agama, bangsa dan negara.
Metro 05 Februari 2010

No Response to "80 peratus kes babit hamil luar nikah"