JOM JADI BIJAK HARI INI!



CURRENT CONTENT

Antara Dua Darjat

Sudah tiga hari berturut-turut kita dikejutkan dengan berita pembuangan dan penemuan mayat bayi. Kelmarin, mayat bayi perempuan ditemui tertanam di Bukit Mertajam, Pulau Pinang dan semalam, seorang bayi ditinggalkan di hadapan rumah seorang pegawai polis di Kedah. Penemuan terbaru awal pagi ini, cukup mengejutkan seluruh penduduk Kampung Permatang Duyong di sini. Ketika ditemui, bayi yang cukup sifat itu hanya dibalut dengan sehelai kain putih.

Bilal masjid yang datang menunaikan solat Subuh merupakan orang pertama menjumpai mayat bayi itu yang pada mulanya disangka gumpalan baju.


Ketiga-tiga peristiwa tersebut hanyalah secebis dari ratusan peristiwa yang tidak mungkin terakam oleh media. Mengapakah manusia sekejam itu? Membiarkan bayi yang tidak berdosa menjadi mangsa kerakusan nafsu durjana angkara hasutan iblis dan syaitan.

Mayat bayi yang tidak berdosa...Dimana letaknya akal dan budi??

Di penjuru kehidupan yang lain, saya memerhatikan dan kagum dengan sifat penyayang sang ‘pendatang, si hitam yang baru saja melahirkan empat ekor anak lima hari yang lalu. 

Walaupun telah kematian ‘suami’, si hitam menjaga anak-anaknya dengan penuh kasih dan sayang. Tidak pernah sedetik pun ia meninggalkan anak-anaknya kecuali untuk ‘keperluan’. Pernah suatu pagi, ketika saya melangkah kaki untuk ke tempat kerja, seekor kucing jantan cuba menghampiri kotak tempat tinggal anak-anak sihitam. Ketika itu si hitam sedang berada di tepi sungai tidak jauh dari rumah. 

Melihat kelibat si jantan yang merupakan ancaman kepada anak-anaknya , sepantas kilat si hitam menyerang si jantan lantas terus melindungi anak-anaknya. 

Naluri keibuan saya begitu terusik dengan sifat keibuan si hitam. Melihat ia membesarkan anak-anak di depan mata, membuat saya terfikir dimanakah darjat manusia yang sanggup membuang anak sendiri??

Si Hitam sentiasa melindungi anak-anaknya dari sebarang gangguan.

Apakah perbezaan darjat antara manusia dan binatang jika itulah yang sanggup dilakukan, sedangkan manusia dikurniakan akal untuk dapat membezakan yang hak dan bathil.

Namun jika akal tidak digunakan untuk membentuk akhlak yg mulia, maka dibimbangi manusia akan tergolong kedalam golongan yg diibaratkan lebih hina daripada haiwan, sebagaimana firman Allah yg bermaksud:

“Dan sesengguhnya Kami(Allah) akan isikan neraka Jahanam itu sebahagian drpd golongan jin dan manusia, mereka itu mempunyai hati, tetapi tidak mahu memahami akan ayat-ayat Allah. Mereka mempunyai mata, tetapi tidak mehu melihat tanda-tanda kekuasaan Allah. Mereka mempunyi telinga, tetapi tidak mahu mendengar (ayat-ayat dan nasihat Allah). Mereka itu tidak ubah seperti binatang ternakan, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah org2 yg lalai.” (Surah al-A’raf : 179)

Akal dijadikan sebagai alat untuk mencapai dan menuju kesempurnaan sebagai manusia yang mulia disisi Allah SWT. Manusia yang menggunakan akal untuk kesejahteraan diri dan masyarakatnya, akan sentiasa mencari dan menggunakan ilmu ke arah kebaikan.

“Sesungguhnya Kami jadikan manusia itu sebaik-baik kejadian. Tetapi kemudiannya Kami kembalikan mereka ke taraf yg serendah-rendahnya. Kecuali mereka yg beriman dan beramal soleh. Bagi mereka pahala yg tidak putus-putus.” (Surah At-Tin : 4-6)



No Response to "Antara Dua Darjat"